Monday, August 22, 2016

Me, Ammar Raees and Cloth Diaper.

Assalamualaikum!

Holaaaaaaa! Bertemu lagiiiiii! Hihii.

Okay, aku mula tau pasal cloth diaper (CD) ni masa dalam pantang. Apa taknya. Keja aku melayari instagram jer 24jam. Bak kata kakak aku 'main hanfon, tau-tau barang sampai.' Hahaaaa!
So, terjumpa lah aku insta seller CD pastu aku pun buatlah research sikit dan rajin-rajin baca pasal CD. Memang kurang lagi pendedahan pasal CD (I mean yang versi moden) ni kat negara kita. Tapi kat negara luar, benda ni biasa. Lebih-lebih lagi kalau yang environment-friendly.

Actually, cloth diaper ni atau bahasa kita 'lampin kain' ni bukan benda baru. Dulu, mak-mak kita pakaikan kita lampin kain kan? Lipat, pin, pastu bubuh sarung getah kat luar kan? Kan? Haaa itu lah bendanya. Cuma CD ni versi modenlah. Lampin kain versi 'pampers'. 

Cumanya, CD ni reusable tak macam diapers yang biasa ni, kita pakai buang. 


In fact, CD lagi canggih tau. ;p


Cumanya, masa aku start nak guna aku memang bincang dengan suami. Faktor utama aku nak guna CD ialah (ikut keutamaan aku) :

1) Safe for baby 
2) JIMAT
3) Environment-friendly
4) CD boleh diwarisi gitu, tahan sehingga bertahun-tahun (bergantung kepada penjagaan)

Suami memang support 100%. Family aku pun support gak bila aku explain. Ye lah, masa Mak dulu lagi leceh kan. La ni walaupun still 'leceh' nak handle CD tapi keseronokan tu ada. Cuba kau tengok design CD kat market sekarang. Rambang mata weyyyyh. Kalah rambang mata beli tudung Naelofar.

Ni baru sikit. Banyak lagi cover CD yang cun-cun sampai air liur meleleh.
(Sumber : Google)

Yang aku nak share ialah mentality sesetengah orang bila aku introduce CD to my baby.

1) Kenapa nak susah-susah? Pakai pampers kan senang. 

2) Aku dah try dah. Bertahan berapa bulan jer. Semoga ko bertahan ;p

3) Alaaa. Aku yang duduk rumah pun malas nak guna CD. Leceh nak basuh semua. Takde masa.

4) Hmm. Best la jimat. Tapi, takpelah. Saya tak rajin lah. =_=

5) Ko guna eh? Nak tak aku bagi anak aku punya? Dia dah tak pakai. Dah start potty.

Hmmmmph. 

Yang no.5 tu  ialah SEORANG kawan lelaki aku tau. Offer kat aku CD anak dia. 
Yang no. 1 sampai 4 tu semua kaum ibu.

Aku tak kata guna lampin pakai buang tu menjadikan kau ibu yang tak bagus dan guna CD tu menaikkan taraf kau sebagai ibu. No at all.

Ini ialah pilihan masing-masing kepada anak dan keluarga. 

Macam aku. Still juga bekalkan diapers kat babysitter (BS) sebab aku belum sedia nak introduce CD kepada BS.  

Tapi sejak aku fulltime guna CD kat rumah, aku hanya beli satu pek diapers jer sebulan. Tu pun aku beli yang offer harga dalam RM50++ yang ada 64 keping. Pun tak habis bila nak top up tiap kali gaji. Alhamdulillah, jimat.

Ini sumbangan aku untuk ringankan beban suami dalam belanja harian. Duit yang jimat tu bolehla dia belikan aku gelang kaki ke, bawak kitorang jalan-jalan pegi oversea ke kannn =_+
Cuma perjanjian aku dengan suami, dia kena lah bantu aku handle CD. Tak suruh basuh bagai pun. Cukup sekadar buangkan poo-poo kat toilet dan letak dalam baldi. Kumpul CD kotor sehari dua baru basuh sekali. 

Aku rasa aku enjoy buat benda ni. Anak pun takde kena ruam lampin ke apa. Kulit sihat. Seronok. 

Malas? Sifat tu memang ada dalam diri semua orang. Terpulang, atas sebab apa kau bersungguh nak buat sesuatu tu.


Last but not least.. :)






Thursday, August 11, 2016

Botol Susu Yang Sesuai Untuk Newborn Baby

Assalamualaikum!

Haaa ambikkk. Start dah entry semua ala Mak-Mak gitu. Hahahaaa! 
Alaaa takpe lah kan, mana yang boleh share kita share la yer. Heeeee.

Topik ni penting tau bagi first time mummy especially yang nak start bekerja lepas cuti bersalin. Mesti clueless kan botol apa yang sesuai untuk baby. So ni aku review sikit la yer. Kot-kot membantu.

1) Mimijumi

Ni botol pertama aku beli. Faktor utama dia ialah sebab puting dia. Sebab design dia memang immitate 'tek' kita. Baby aku boleh minum susu pakai botol ni tinggal lagi dia macam struggle sikit sebab puting dia keras. Pada aku, keras.



2) Medela Calma

Sebab aku pakai breast pump Medela so memang dia ada bagi la puting dia sebijik. Lepas kesian sangat tengok baby aku struggle bebeno, aku pun introduce botol ni kat dia. Puting dia tu banyak part sikit, tapi lebih lembut lah berbanding Mimijumi. But still aku tak puas hati sebab flow menyusu baby aku still tak smooth macam aku direct feed dia. At least smooth...huhuuu. Sian my baby.




Jeng Jeng Jenggggggg!

3) Pigeon Peristaltic Plus

Selama aku google memang ramai recommend botol ni. Botol ni memang tak fotogenik tapiiiiii aku rasa faktor puting dia tu yang menambat hati. First time aku bagi Ammar susu guna botol ni, smooth je. Siap buat bunyi macam tek dengan aku. Alhamdulillah..

I vote Pigeon!!




Thursday, August 4, 2016

Ammar Raees

Assalamualaikum!

::Throwback::
(Amaran : Cerita ni panjang.)

Pagi 23 Mei 2016, suami bawak aku pegi checkup dekat klinik. Hari yang sepatutnya anak aku lahir, tak ada apa tanda pun dia nak lahir. Ahaii. Malam tu aku sembang-sembang dengan Tonjer konon kalau aku kejut dia sebab nak bersalin jangan liat pulak. Risau aku terberanak atas katil. Hihiii. Contraction yang diharap-harapkan tak kunjung tiba. Ceewaahhh! Time ni tak kenal lagi apa itu erti contraction. ;P

Dekat klinik, doktor buat referral letter kepada hospital. Memang aku tak rasa apa-apa. Tapi doktor kata, aku mungkin akan kena paksa bersalin sebab baby aku besar dan bacaan air ketuban makin turun. Awww aww dalam hati berdebar gila. Balik rumah Mak, aku dengan suami kata, kita relax-relax jer. Takut Mak risau. Aku pun kemas-kemas beg untuk duduk wad. Masa nak bertolak ke hospital, salam peluk Mak. Mak nangis, aku pun nangis. Feeling dia so special. Macam kau akan pergi perang. Mungkin itu pelukan dan ciuman terakhir anak beranak, siapalah yang tahu. :(

Dalam kereta, Tonjer nampak tenang jer. Dalam hati tak tau lah kann. Lagipun, dia yang nak sangat aku masuk hospital. =_= Tak sabar nak tengok baby. Aku pun apalagi. Ambik kesempatan atas ketenangan dia. Mintak dia drive-thru Mcd. Sungguh-sungguh aku makan GCB. Sedapnya.

Sampai hospital, bawak surat tu ke Jabatan Kecemasan. They all ambik CTG apa semua sebelum bawak naik ke labor room. Dekat labor room tu suami tak boleh masuk kecuali yang isteri dah nak bersalin jer. Masa aku sampai tu, ada la dalam 7 orang ibu-ibu yang menunggu. Semua dah pakai baju pink hospital. Lama jugak lah proses menunggu untuk diperiksa ni. Sampailah giliran aku, doktor check bukaan dan scan. Takde tanda-tanda nak bersalin katanya. Siap doktor bagi hint wad penuh, sila lah balik. Aku macam, NO. Aku tak nak ambik risiko. So, aku request opinion doktor pakar memandangkan aku ada referral letter dan aku nak second opinion. And yes, permintaan aku dilayan. Jadi, sila lah menunggu lagi. Tapi menunggu itu, tidak jadi masalah bagi aku. Aku suka layan menunggu..sebab lama-kelamaan doktor pakar pun tiba.......jeng jeng jeng.

Doktor pakar check aku dan baby semua ok. Tapi ikut scan dia, baby aku ni besar saiznya di samping aku ada masalah lain. So, dia bagitau risiko-risiko kalau aku bersalin lewat. Dia suruh aku panggil suami, dan kitorang dikaunselingkan. =_+ Itu memang prosedur hospital untuk kelahiran yang berisiko. Dalam bilik kaunseling tu, aku dan suami diterangkan apa birth plan dan risikonya. Selepas kami berdua faham, maka aku pun dipersiapkan untuk warded. Merasalah aku pakai baju pink hospital kerajaan. Heeeee.

Malam tu, tidurlah aku kat wad. Kali ke-2 seumur hidup aku masuk wad. Malam berlalu sangat perlahan. All the time ambik CTG dan blood pressure. Esoknya pukul 6 pagi, aku dengan 2,3 orang ibu-ibu lagi beratur nak kena induce. Ahaiii ahaiiii. Tak sakit induce tu, cuma malu jer. Hahaaa! Lepas masuk ubat tu, aku bajet, bersalin la ni nanti. Akan tetapi sampai petangnya, masih takde bukaan. Contraction pun takde, tanda-tanda lain pun takde. Huhuuu. 

Doktor kata takpe, kita cuba lagi esok. Ok fine!
Esoknya sekali lagi doktor masukkan ubat. 

Kelakar time makcik aku call tanya, aku bagitau lah kan dah induce semalam tapi tak bersalin jugak. Makcik aku kata, amboii kebal ****k ko yee. Hahahaaa! Kuang jaqq sangat.

Tapi....boleh jadi jugak. Sebab induce kali kedua pun masih takde tanda-tanda nak bersalin. Hahaaaa! Siap doktor 'buka kan jalan' supaya cepat bersalin. Haaa yang tu sakit. 
Apapun, syukur CTG baby cantik jer selalu. Nurse pun puji. Kemain anak aku di dalam. Syok agaknya duduk dalam perut aku.  

Hari ke- 3 kat wad, aku dah kepam sangat. Tonjer aku lagi la. Kepam acham-acham. Kesian dia, tido dalam kereta jer. Tiap kali waktu melawat, datang bawak makanan. Thank you Saiiiyannng!
Mungkin nasib aku baik, doktor pakar yang assist aku masa nak warded tu yang duty ward. Dia siap cakap 'Eh, tak bersalin lagi?' Heeee. Akhirmya dengan kepakaran dia, dia 'buka kan jalan' untuk aku yang masa tu cuma dilate 2cm jer. Tak layak okay nak jejak labor room kalau kau tak capai 4cm. 

Dengan izin Allah, tak lama lepas tu aku rasa sakit-sakit perut. Indah sungguh perasaan tu. (Elehhhh. Time ni mild-mild jer) Aku awal-awal dah installed apps kira contraction, so ikut kiraan contraction aku masa tu setiap 2 minit. Time melawat sembang-sembang dengan Tonjer bagitau malam ni bersalin kot. Eewwwaah! Sekali tu waktu melawat dah habis. Tinggal lah aku sorang-sorang layan contraction. Petang tu, doktor check aku dah dilate 3cm dan suruh nurse bawa aku naik ke labor room. Masa tu sakitnya manja-manja jer. Aku start duduk dalam labor room tu pukul 5 petang. Aku begitu yakin sebab sebijik jam dinding terpampang depan katil. 

Naik atas katil, nurse pun pasang drip dan bagitau tu ubat untuk cepatkan dilation. Nurse siap explain kalau rasa sakit, boleh ambik gas dan kalau tak tahan sangat, bagitau doktor nanti boleh mintak ubat tahan sakit. Masa tu ceyyyyy, takpe-takpe saya okay. Pfffft.

Tik tok tik tok. Apasal masa sangat lambat ni. Oh oh. Perut aku dah bergelodak. Teknik ambik nafas, hembus nafas, teknik bayangkan yang indah-indah, semua tak jalan. Ooo macam ni rupanya rasa contraction. Sakit oooooiiiii! Masa ni aku terbayang Mak dengan Mama. Ya Allah, kuatnya diorang sampai lahirkan anak-anak yang ramai ni. Tonjer sempat masuk sekejap, tapi dia ada masa tu pun tak dapat hilangkan rasa sakit. Hahaaa! Nurse cakap pukul 9.00 malam nanti doktor akan datang check. Ahh sudah. Asik menengok jam jer aku. Ohhh tidakkkkk! Gas dah bergelen-gelen aku sedut. Tak jalannnn. Orang kata, kalau amik gas nanti ngantuk, tapi aku makin segar-bugar pulak. Siap aku sound nurse 'Nurse, napa saya tak rasa apapun gas ni. Rosak ke?' Hahahaa! Sabar je nurse dengan ragam aku masa tu. Bagus nurse tu, suruh aku banyak sabar jer. Bersalin memang macam ni Kakkkk, kata dia.

Doktor masuk tengok aku pukul 9 lebih. Bila check dia kata baru bukak 4cm. Whattttttt???? Hahaaa! Doktor tambah dos ubat induce aku dan pujuk aku tunggu lagi 2 jam. Korang bayangkan la sakitnya macam mana. Sampai satu tahap, rasa macam nak tercabut nyawa ni. No joking ok. Huhuu.

Time nak menyampaikan 2 jam tu tak payah cerita lah. Dengan degil aku, nurse suruh baring tegak sebab CTG tak clear aku buat kejung jer. Sampai nurse pujuk-pujuk, baru dengar kata. Hahaa!Sakit, tau tak? Layan punya layan, tiba-tiba aku rasa nak terbewak. Ehh. Dengan sakit lagi, aku pun bagitau nurse. 'Nurse, saya nak teran'. Hahaaa! Tak peduli dah. Nak teran jugak. Yang bagusnya nurse ni dia jawab 'Teranlahhhh'. Hahahaaa! Sambil dia check, aku sempat aku tanya 'Dah berapa, Nurse?' Nurse jawab 'Dah 9 dahhhh'. Terus dia panggil doktor. Tonjer pun masuk.

Proses teran-meneran selesai tepat jam 0009H lahirlah putera kesayangan saya dan suami. Alhamdulillah, sihat. 

Ammar : Yang memakmurkan, Yang kuat iman, Penerang
Raees : Pemimpin

ps - Ammar jaga Ummi nanti ok. Babah, jangan lupa kenangan kita di labor room ok. ;p

Tuesday, August 2, 2016

Do's And Don'ts Semasa Berpantang

Assalamualaikum!

Alhamdulillah, petang ni anak bagi kerjasama =_=

Aku berpantang hari tu kat rumah Mak. Silap aku juga pandang enteng bab berpantang dan terlalu harapkan Mak maka hari pertama balik rumah, aku tertido pakai baju lengan pendek. Ambik ubattttttt. Lengan rasa nak tercabut, tangan tak boleh angkat dua-dua. Hahaaaa! Dalam tempoh berpantang la aku rasa aku banyak merengek. Kesian Tonjer aku. Heeee.

So, selepas melalui fasa berpantang yang boleh lah dikatakan berjaya juga aku nak share beberapa tips dan pendapat :

1) Sila sentiasa pakai baju lengan panjang/sweater/cardigan semasa tempoh berpantang sepanjang masa. Yes, baik siang atau malam. Baik di malam yang dingin atau di panas renta. 

2) Pemakanan. Ini bab sensitif. Macam-macam pendapat. Ikut pengalaman aku, 14 hari pertama (beranggapan luka masih belum sembuh) sila lah berpantang betul-betul. Bukan bermakna kau kena makan ikan bilis sangai tiap hari. Ingat, kita menyusukan anak. Sila makan makanan berkhasiat. No ikan kering, no ikan bilis tiap hari. Makan ikan segar. Dan elak kan makan makanan yang menggatalkan gitu.

Selepas kau rasa diri dah kembali sihat, luka dah sembuh bolehlah bereksperimen ke atas diri sendiri kerana ketahanan tubuh setiap orang adalah berbeza yer. Kalau kau google, segala macam benda tak boleh makan. Kesudahannya kau makan hati jer. 

My Mak is my the best confinement lady! Hihii. Because what, Mak tak terlalu tradisional, tak terlalu moden. Mak aku selamba jer sua aku pizza masa awal berpantang. Aku jenis, kalau mak kata boleh makan, maka aku akan makan. Taat gitu. Tapi ikut logik, boleh je nak makan pizza sebab roti kan. Dan tinggal lagi ko nak makan atau tak je sebab benda tu ada potensi menggemukkan.  Yang paling best, Mak buatkan aku nasi goreng pataya masa aku dah masuk puluh hari berpantang. Ulang. Nasi Goreng Pataya okeyyy! Hahaaa!

Aku tenung pinggan tu dengan telur yang membaluti nasik, Mak, orang boleh makan tak ni aku pun bertanya. Mak aku kata 'Bolehhhhhh'. Aku pun apa lagi, habis sepinggan. Kesannya? Kenyanggggggg. Alhamdulillah, aku agak kebal kepada telur....hihiii. Takde gatal pun. Ayam pun sama. Aku makan masa pantang. Alhamdulillah ok jer.

Tapiiiiiiii, mesti diingat. Apa yang kau makan ok, tak semestinya anak yang disusukan pun ok. Nak jadi cerita, aku makan biskut mazola yang kakak aku buat (kan aku berpantang masa bulan puasa ;p) sekali tu anak aku kembung daaaaa.. Ambik ubat, tak tido malam dibuatnya. Kesian anak..huhuuu. Jadi beringat-ingat dan berpada-pada lah ok.

3) Stokin. Pakai. Pakai. Pakai.

4) Bengkung. Silalah pakai. Bengkung ni bukan hanya untuk kempiskan perut dan pinggul jer. Tapi untuk jaga supaya kita ni kawal cara berjalan, tak terbesila (aku la tu) atau terkangkang (korang la tu ;P) Dan kalau boleh cari lah bengkung yang mudah dipakai sendiri. Macam aku, dah la bengkung jenis susah nak pakai, sekali tu pakai sekejap je sebab leceh tak boleh nak pakai sendiri. Akibattt?? Ambikkkk..jahitan luka tetas.........uhuk-uhuk. Yang ni tak nak cerita lebih-lebih. Kahkah kahhhhhh! Nasib baik, tak perlu jahit semula sebab luka takde jangkitan. Tips kat bawah.

5) Cuci luka dengan air garam suam setiap hari. Insyaallah, jiwa tenang walaupun jahitan tetas...hahahahaaaaa!

6) Jagalah emosi semampu mungkin. Sebenarnya tempoh berpantang ni sangat mencabar. As a new mummy like me yang takde pengalaman handle baby newborn, sokongan dari family sangat penting. Alhamdulillah, Mak dan suami sangat-sangat membantu. Begitu jugak adik beradik. Alhamdulillah!

7) Ambil tahu tips dan petua pengurusan newborn baby. Google yaww! Aku 24jam pegang hanfon. +-+ Kejap-kejap google petua anak kembung perut, anak sedu, anak tido berapa jam. Macam-macam lah.

8) Be happy!

Daaaaa! 


Monday, August 1, 2016

I'm Backkkkkkkk!

Assalamualaikum!
Hola-holaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa! Ambik kau. Hahahaa!

Ya Allah lamanya tak update kan. Ni pun kira quick update gitu. My baby sekarang aku syak tengah alami 'growth spurt'. Asikla nak menempel dan banyak meragam. tido pun sekejap-sekejap. Huhuu =_+. Sehari dua ni nampak dia dah mula mengiring. Nak meniarapa agaknya anak aku ni. Tahniah, Nak.

Ok, sorry. Anak dah bangun. Later ok, malam-malam sikit. 



Monday, June 20, 2016

Selamat Datang, Anakku.

Assalamualaikum.

Hola holaaaa! Vavavaaa! Hihiii.
Waktu aku tulis ni, siaran langsung dari atas katil rumah Mak, melunjur kekenyangan lepas makan tengahari (waktu orang lain menjalani ibadah puasa ke-15) and I am officially on my 25th confinement day! Yeyayy!! Another 19 days to go korangggg! Uhuk-uhuk.

Alhamdulillah, anak lelaki aku dan suami selamat dilahirkan pada 26/5/2016. Terima kasih Allah. Saat yang tidak akan dapat dilupakan. Syukur segala yang dihajati diperkenankan Allah termasuklah hendak suami ada masa melahirkan. Thank you, Love. I lap you very strongest hahaha! Tapi bak kata Tonjer aku, masa mengandung drama swasta all the time, ni dah ada baby maka bermulalah drama bersiri..Hahaaa! Semoga Ebyy menjadi suami dan ayah yang lebih penyabar dan penyayang. Aamiin.

Banyak benda nak share. Excited. 

Apapun, buat masa ni apa yang penting dalam tempoh berpantang ni ialah :

1) Stokin
2) Nursing Pillow
3) YLEO Gentle Baby. So helpful!

Later, ok. Tataaa! Nak pam.  =_=

ps - Terima kasih Mak, jaga orang masa pantang. I love u Mak. Muahhh!


Wednesday, May 11, 2016

Menghitung Hari - Apa Yang Akan Kita Rindu

Assalamualaikum!

Hola-holaa!! Hihiii.
Kala ini aku tak ubah seperti dugong terdampar di persisiran pantai. Berat segala-galanya. Makan pun sambil baring. Hahaa! Tu aku je yang melebih-lebih. Ni dah nak masuk 39 weeks dan aku dah pun bercuti. Nyamannyaaaaaaa! :) Saja ambik cuti awal, tenangkan fikiran. 

Dah hujung-hujung ni kadang-kadang rasa sayu. Tak terucap rasa syukur atas semua yang Allah bagi ni. Terima kasih Allah. Semoga semuanya baik-baik saja. Yang pasti sambil-sambil gosok perut, banyak benda yang akan aku rindu sepanjang melalui 9 bulan yang indah dan tiba-tiba rasa sekejap je 9 bulan tu. Padahal. Hahaa!

1) Aku akan rindu uniform maternity aku dan mula takut uniform lama aku. Muat keeeee? Hahaa!

2) Aku akan rindu 'baby kicking'. Baby aku jenis bermain di malam hari, so memang enjoy my night journey. =_=

3) Aku akan rindu ubat KK yang busuk tu. Yayak pun bau ubat tu. Hahaaaa!

4) Aku akan rindu nurse dan doktor KK Alor Gajah. They were so nice. Tq puan-puan semua!

5) Aku akan rindu kirim makan lewat malam dari Tonjer aku. Mesti dapat punya. Hahaa!

6) Aku akan rindu Tonjer garuk perut. Seksanya nak dapat garuk perut sendiri. Semua ada piawaian. 

7) Aku akan rindu untuk gunakan semua alasan bagi semua ketidakpatuhan adalah disebabkan 'mengandung'. Hahaaa! This is too much and funny but true whattttt! 

8) Aku akan rindu semuanya. Terlalu istimewa. Alhamdulillah.

ps- Aku doakan pasangan yang sedang berusaha di luar sana diperkenankan doa dan usaha mereka oleh Allah SWT dikurniakan zuriat yang sihat dan comel. Aamiin.